Kelab Blogger Ben Ashaari

Saturday, 16 November 2013

Playboy Itu Suami Aku Episode 5 | 6 | 7 | 8

Playboy Itu Suami Aku Episode 5 | 6 | 7 | 8

Playboy Itu Suami Aku Episode 5 | 6 | 7 | 8Assalamualaikum w.b.t.. Rasanya drama Playboy Itu Suami Aku mendapat kritikan hebat samada di Facebook ataupun di Twitter oleh kerana pelakon-pelakonnya.. Sampaikan ada yang merasakan pelakon-pelakonnya akan membunuh drama ini.. Jalan cerita kadang-kadang nampak tidak kemas..

Apa-apa pun, bagi peminat drama Playboy Itu Suami Aku yang dilakonkan oleh Fattah AminNur Risteena dan Chacha Maembong ni, di sini Eraz boleh beri serba sedikit sinopsis atau jalan cerita drama Playboy Itu Suami Aku Episode 5, 6, 7 dan 8..

Playboy Itu Suami Aku Episode 5 - Adrian cuba berbincang dengan Puan Sri dan Tan Sri agar dia tidak berkahwin dengan Afina.. Namun Tan Sri meletakkan syarat kepada Adrian jika dia mahun menjadi CEO syarikat mereka, Adrian harus berkahwin dengan Afina..

Playboy Itu Suami Aku Episode 6 - Adrian mendapat banyak bunga dari kekasih-kekasihnya sehari sebelum ulang tahun hari lahirnya.. Dia tahu gadis-gadis yang mendampinginya ingin menjadi gadis terawal menghantar ucapan kepadanya..

Playboy Itu Suami Aku Episode 7 - Fisya dengan bangganya memberitahu Afina dia tidak hairan dengan perkahwinan Afina dan Adrian kerana dia terlebih dahulu sudah lama bersama Adrian..

Playboy Itu Suami Aku Episode 8 - Selepas berkahwin, Adrian memberitahu Puan Sri dan Tan Sri mengenai rumah yang baru dibelinya.. Adrian ingin hidup berdikari jadi dia mahu membawa Afina tinggal bersamanya di rumah baru.. 

#Selamat menonton..

6 comments:

  1. prayboy itu suami akak..hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. Sure itu kategorinya pembaca muslim.. ;)

      Delete
  2. ..'hero' tu mcm x ckup syarat je nk jd playboy..

    ReplyDelete
  3. macam tak berapa best ler citer ini...

    ReplyDelete

Penulis tidak bertanggungjawab atas apa-apa komen yang ditinggalkan oleh pembaca / pengunjung. Semua komen adalah di bawah tanggungjawab mereka. Sila gunakan bahasa yang sopan. Terima kasih.